Pelajar Afrika Selatan cipta batu bata dari air kencing

0
259

Tahukah anda, air kencing manusia telah digunakan bagi membuat batu bata mesra alam oleh pelajar universiti di Afrika Selatan. Walaupun kedengaran pelik dan agak menjijikkan, namun inovasi terbaru ini sangat menarik.

Mereka menggabungkan air kencing dengan pasir dan bakteria dalam proses yang membolehkan bata mengeras pada suhu bilik.

Batu bata biasa perlu dibakar dalam tanur bersuhu tinggi yang menghasilkan sejumlah besar karbon dioksida.

Kekerasan seperti batu kapur

Memetik artikel yang dikeluarkan BBC, pelajar kejuruteraan di University of Cape Town (UCT) memperoleh air kencing dari tandas lelaki.

Selepas membuat adunan pasir pada acuan bata, cecair sisa itu kemudian digunakan dalam proses biologi “untuk berkembang” apa yang mereka gelar sebagai “bio-batu bata” atau pemendakan karbonat mikrob.

“Ini pada dasarnya sama dengan karang yang dibuat di lautan,” kata Dyllon Randall, penyelia mereka di University of Cape Town, kepada BBC.

Bakteria menghasilkan enzim yang akan merosakkan urea dalam air kencing, membentuk kalsium karbonat, yang kemudiannya mengikat pasir menjadi batu keras, batu bata yang berwarna kelabu.

Anda perlu kencing 100 kali bagi membuat sebiji bata

Secara purata seseorang biasanya menghasilkan antara 200ml dan 300ml air kencing setiap kali membuang air kecil

Keperluan “bio-bata” antara 25 liter dan 30 liter untuk berkembang ini mungkin kedengaran banyak, tetapi kebanyakan air kencing ini juga digunakan untuk menghasilkan kira-kira 1kg bancuhan.

Oleh itu, untuk membuat satu bata air kencing, anda perlu pergi ke toilet kira-kira 100 kali.

Kekuatan dan bentuk batu bata boleh diubah seperti yang diperlukan.

“Apabila kami mula memulakan proses ini tahun lepas, kami mencapai kekuatan mampatan yang sama sebagai batu kapur 40%,” kata Dr Randall kepada program BBC Newsday.

“Hanya beberapa bulan kemudian, kami telah melipatgandakan kekuatan itu sekarang dengan menukar bahan yang kami masukkan ke dalam acuan dan membenarkan bakteria mengemas zarah tersebut lebih lama dengan haba sifar, pada suhu bilik.”

Namun Dr Randall mengakui proses membuat bata ini sangat kurang menyenangkan akibat bau air kencing yang sangat kuat. Tetapi bau tersebut akan hilang selepas 48 jam.

Lazimnya air kencing boleh menjadi hancing akibat tindakan bakteria. Lebih jelas, ammonia yang mencucuk hidung dihasilkan dari penguraian urea.

Sesetengah penyakit menukar kuantiti dan pemalar air kencing seperti gula contohnya penyakit kencing manis. Air kencing pada umumnya agak berasid.

Namun, proses membuat bata ini menjadikan ammonia sebagai produk sampingan,” katanya, sambil menambah bahawa amonia ini kemudiannya diubah menjadi kaya dengan nitrogen baja.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here